MALES PACARAN

    Gila, udah setahun lebih gue udah gak nulis lagi di blog gue ini. Udah banyak juga yang nanyain juga kapan gue ngepost tulisan gue yang baru. Nah, ini saat nya gue nulis lagi... Sebelumnya gue minta maaf sama temen-temen yang udah nungguin tulisan gue, karena setahun belakangan ini gue sibuk banget. Dari pagi sampe sore gue sibuk kerja, malemnya gue harus kuliah. Jadi gue selama setahun ini gak ada waktu buat nulis. Bahkan buat pacaran aja gue sampe gak kepikiran karena saking sibuknya gue. .Tapi sekarang gue luangin waktu gue buat untuk gue menulis lagi.

    Bytheway, alhamdulillah sekarang gue udah kerja di kantoran, walaupun bukan ini kemauan gue, tapi yang namanya kebutuhan yang memaksa gue, jadi yaudah lah jalani aja. Tapi bukan itu yang mau gue bahas sekarang. Seperti tadi yang gue bilang sebelumnya, saking sibuknya gue, gue sampe gak kepikiran untuk pacaran lagi setelah hampir 2 tahun lalu putus dari mantan gue. Nah sebenernya alesannya bukan itu, gue sebenernya udah males sama yang namanya pacaran. Kenapa begitu?

    Gini, gue gak mau pacaran lagi bukan karena gue belum bisa move on dari mantan gue sebelumnya (walau mungkin kadang masih suka mikirin dia). Bukan juga karena gak ada yang mau sama gue, karena gak mungkin gak ada yang mau sama gue secara gue ganteng banget. Tapi karena, ya gue males aja pacaran

    Engga... engga... kenapa gue males pacaran itu karena gue udah terlalu nyaman sendiri. Setelah kurang lebih 2 tahun gue putus dari mantan gue, gue ngerasa nyaman ngejalanin kegiatan keseharian gue tanpa yang namanya pacar. Gue gak ngerasa kesepian karena gue punya sahabat yang nge-support gue setiap hari, gue juga punya temen-temen yang asik, dan keluarga yang juga melengkapi keseharian gue. Karena mereka lah yang ngebuat gue lupa akan yang namanya pacaran, dan membuat gue nyaman atas semua ini.

    Kedua, gue juga udah capek sama yang namanya cinta-cintaan. Gue capek untuk memulai dari awal lagi, gue harus kenalan sama dia, terus gue harus melakukan pendekatan ke dia, ngebuat dia suka sama gue, ngeyakinin dia. Lalu kalo udah kaya gitu, gue juga harus nyatain cinta ke dia, setelah itu gue harus nyiapin sikap untuk menerima jawaban dari dia. abis itu kalo udah pacaran gue harus ngertiin dia, turutin mau dia, bla... bla,,, bla,,,  AH CAPEK BANGET GAK SIHHH

    Lagi juga, gue masih pengen bebas. Ngebebasin diri gue untuk melakukan sesuatu hal yang gue mau tanpa harus dilarang-larang sama orang yang namanya pacar. Kalo pacaran kan ketika gue pengen ngelakuin suatu hal atau pas gue lagi pengen pergi ke suatu tempat pasti gue akan dilarang sama pacar gue karena menurut dia itu gak penting. Padahal kan gak selamanya apa yang menurut kita itu gak penting, menurut orang lain juga gak penting. Salah, malah bisa aja menurut kita gak penting, tapi menurut orang lain itu malah lebih penting dari apa yang kita pikirkan.

   Kenapa gue males pacaran? alasan selanjutnya adalah gue belum nemu orang yang pas buat gue. Maksudnya belum pas buat gue itu bukan berarti gue sok-sok-an nyari cewek dengan kriteria-kriteria tertentu yang mana itu aneh. Harus cantik lah, harus kaya lah, harus ini... harus itu... yeh... Masa lu cari pasangan buat pendamping hidup lu ke depannya dengan ribet. Buat apa coba? Yang simpel aja sih menurut gue. Kalo gue mah nyari pacar yang sejalan sama gue, udah itu doang sih. Gak ribet dan bertele-tele.

  Lagian, nyokap gue bilang ke gue, kalo mending gue seneng-senengin diri gue aja dulu. Nanti kalo emang udah saatnya baru deh. Kalo dipikir-pikir emang bener apa kata nyokap gue. Dengan gue sendiri, gue bisa beli ini itu, maen sama siapa aja, pergi kemana aja. Pokoknya yang bikin gue seneng deh. Tapi bukan berarti nyokap gue ngomong kaya begitu dia ngelarang gue buat pacaran, bukan. Tapi kalo yang dari gue tangkep, nyokap gue pengen gue seneng dengan apa yang gue dapet dan lakuin.

  Tapi gara-gara gue males pacaran lagi, banyak temen-temen gue yang berspekulasi kalo gue belum bisa move on dan takut gagal lagi. Hmm... gini ya, emang setiap orang yang abis putus dari mantannya terus dia gak pacaran lagi itu tandanya gak bisa move on ya? Kayaknya engga deh, karena cara move on tiap orang beda-beda kan. Ada orang yang abis putus dari mantannya, semua barang pemberian mantannya dibalikin, terus ada juga orang yang abis putus dari mantannya musuhan abis itu loss contact. Nah kalo gue, cara gue buat move on dari mantan gue adalah ya ini, sendiri. Dengan sendiri gue bisa ngelakuin hal-hal yang banyak terlewatkan, dengan begitu gue bisa ngelupain mantan gue.

   Pun masalahnya itu bukan bisa atau gak bisa move on, tapi gue itu harus move on. Gue harus lupain dia dan gue harus bisa belajar dari apa yang pernah gue lakuin sama mantan gue. Agar ketika nanti gue pacaran lagi, gue gak ngelakuin kesalahan-kesalahan sebelumnya. Tapi malah gue perbaiki dihubungan gue yang selanjutnya agar tidak sama seperti sebelumnya. Lagi ngapain juga gue harus takut gagal?

   Kita itu harus berani menghadapi kegagalan, apalagi kegagalan dalam hubungan asmara. Kegagalan dalam hubungan asmara itu bukanlah karena salah siapa atau siapa. Tapi kegagalan asmara itu adalah sebuah pembelajaran yang kita dapat dari apa yang kita lakukan dulu, dan apa yang kita dapat dari pasangan kita dulu, agar apabila itu salah, tidak kita lakukan di hubungan selanjutnya, dan apabila itu baik, bisa kita perbaiki agar lebih baik lagi...

   Mungkin segitu aja dulu cerita gue, mudah-mudahan tulisan gue ini bisa menghibur temen-temen. Kalo kata arap (Reza Oktovian) "kalo gue gak lucu, pura-pura ketawa aja. Kalo gue gak ganteng, itu gak mungkin" hahahaha... Bytheway, gue gak tau kapan gue bakal nge-post tulisan gue selanjutnya, Tapi gue bakalan tetep nge-post tulisan gue selama gue sempet, kalo gak sempet ya gue gak nge-post tulisan gue..

Komentar

Posting Komentar

Postingan Populer